Berita

Bersamaan dengan pementasan PENGGALI INTAN, tanggal 1 dan 2 Agustus di Teater Kecil - TIM.  Teater Koma juga menyelenggarakan pameran kecil karya-karya Kirdjomulyo, yang berisikan beberapa lukisan dan karya-karya lainnya.

 

Bertempat di lobby Teater Kecil, yang juga dibuka untuk umum. Pameran diadakan sebagai acara pendukung pementasan Penggali Intan, yang juga merupakan karya Kirdjomulyo.

 

Selain menampilkan karya-karya Kirdjomulyo, akan menampilkan juga beberapa materi pementasan Teater Koma, yang merupakan proses regenerasi. Dalam sejarah Teater Koma, terdapat 5 pementasan yang merupakan sebuah usaha regenerasi teater, antara lain: Raja Ubu (1993), Rampok (1993), Kala (1997), Sampek Engtay 2005 (2006), dan Festival Topeng (2006). Materi-materi tersebut ditampilkan sebagai pengingat bahwa regenerasi adalah sesuatu yang penting dan perlu, dan juga Teater Koma sudah melakukannya sejak lama.

 

Sekali lagi diinformasikan bahwa pameran akan dibuka untuk umum, di Lobby Teater Kecil - Taman Ismail Marzuki pada 1 & 2 Agustus 2009.

 

Salam Budaya,

 

TEATER KOMA

Teater Koma mempersembahkan produksi ke-118, PENGGALI INTAN karya Kirdjomulyo, dengan sutradara Paulus Simangunsong. Sebuah upaya regenerasi sedang dilakukan, di mana seluruh pekerja, termasuk sutradara, merupakan angkatan muda (2000, 2005 dan 2008).

 

Sakit hati akibat gurauan Sunarsih yang menginginkan suami kaya, Sanjoyo nekat merantau ke pedalaman Kalimantan menjadi penambang intan, hanya ditemani Siswadi. Setelah tujuh bulan, Sanjoyo akhirnya mendapatkan intan seharga tiga ratus ribu.

 

Tapi Sanjoyo tidak puas. Kedatangan Sunarsih pun tidak digubrisnya. Jiwa Sanjoyo telah rusak oleh dendamnya sendiri. Kilau intan yang ia sangka bisa membahagiakan justru menghancurkan jiwa. Tubuhnya pun ikut hancur jatuh ke jurang akibat mengejar Sarbini, temannya, yang ia curigai telah mengambil intannya.

 

Tak terasa 32 tahun telah berlalu semenjak pentas perdana Teater Koma (RUMAH KERTAS) pada tanggal 3, 4 dan 5 Agustus 1977. Kini, pada tanggal 1 dan 2 Agustus 2009, sebuah upaya regenerasi kembali dilakukan.

 

Dipentaskan di Teater Kecil Taman Ismail Marzuki pada 1 & 2 Agustus 2009, 20:00 WIB. Harga tiket masuk adalah Rp. 50.000,- dan Rp. 30.000,- sedangkan info tiket bisa menghubungi langsung Suntea (tidak terima pesanan via SMS) di 0816 11909 53; 021 7350460; 021 7028 2344.

Bapak/Ibu Penonton Teater Koma Yth,

Bersama dengan pementasan ini, TEATER KOMA akan melelang 3 (tiga) set kursi yang digunakan dalam pementasan TANDA CINTA. Harga lelang dibuka dari Rp. 3.000.000,-/set kursi. Dana yang terkumpul akan digunakan untuk mendukung program-program Teater Koma mendatang. Kursi akan dijual kepada penawar tertinggi, dan diumumkan di website kami (www.teaterkoma.org) setelah pementasan Tanda Cinta (25 Mei 2009).

Apabila Bapak/Ibu berminat untuk memberikan penawaran, silahkan kirimkan penawaran ke This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it. dengan memberikan informasi sebagai berikut:

Nama : ........

Alamat dan Kontak : ........

Berminat pada kursi (coret yang tidak perlu) - KURSI SEGITIGA - KURSI PERSEGI - KURSI LINGKARAN

Penawaran : Rp ............. /set kursi
 
atau bisa kontak langsung dengan Ibu Sari Madjid 0811 94 70 97

Salam Budaya,

TEATER KOMA

Bagi penonton TEATER KOMA yang bingung arah menuju KOMUNITAS SALIHARA.
 
Berikut adalah link untuk denah menuju KOMUNITAS SALIHARA:
 
 
 
atau
 

 
Salam Budaya,

Teater Koma
Teater Koma kembali mementaskan pertunjukan TANDA CINTA di Komunitas Salihara, dari tanggal 15-24 Mei 2009 (Senin libur), setiap jam 20.00 WIB.
 
Reservasi dan Informasi:
 
HTM Rp. 100.000, dan Rp. 25.000 untuk mahasiswa/pelajar (tempat terbatas)

Jl. Setiabudi Barat No. 4, Jakarta
Suntea/Sheny 0816-119-0953 / 021-529-63-603 / 021-7028-2344
 
Jl Salihara 16, Pasar Minggu, Jakarta Selatan 12520
Laly 0812-8008-9008
Nike 0818-0730-4036
 
 
Salam Budaya,

Teater Koma
 

Pertemuan pertama untuk produksi terbaru Teater Koma berjudul TANDA CINTA sudah dilakukan pada hari Senin, 9 Maret 2009. Lakon ini pernah dipentaskan di Gedung Kesenian Jakarta pada tanggal 27 s/d 29 Juli 2005, untuk merayakan 27 tahun hari jadi perkawinan N. Riantiarno dan Ratna Riantiarno. Lakon ini hanya menampilkan dua peran, Suami dan Istri, yang akan dimainkan oleh N. Riantiarno dan Ratna Riantiarno sendiri. Kalau tidak ada aral melintang, produksi ini akan dipentaskan di Teater Salihara pada tanggal 15-24 Mei (9 hari, hari Senin libur). Mohon dukungan dan doa restu dari segenap keluarga besar dan sahabat Teater Koma.

Salam Budaya,

Teater Koma

 

Tak terasa tanggal 9 sampai dengan 25 Januari sudah terlampaui. Tak ada rasa lelah, tak ada rasa kecewa. Semua sudah kami jalani dengan penuh kegembiraan dan dedikasi. Puas rasanya mendapatkan apresiasi yang begitu meriah dari para penonton. Segala jerih payah kami untuk menghadirkan tontonan berkualitas yang menghibur tidak sia-sia.

Atas segala bantuan, dukungan dan apresiasinya, kami segenap Keluarga Besar TEATER KOMA mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya. Besar harapan kami bahwa kelak kita akan bertemu lagi dalam produksi berikutnya.

Salam Budaya,

Teater Koma

Subcategories